Jumat, 14 Juni 2013

Kamu lagi sakit ya?

“Kamu lagi sakit ya? Kok pucet banget?” adalah pertanyaan yang sering saya dengar dari teman-teman dan orang terdekat saya, ketika saya kesiangan, terburu-buru atau lagi males dandan. Saya sering tidak menjawab atau hanya tersenyum, padahal saya dalam keadaan sehat, cukup tidur, cukup makan, cukup keuangan, tapi cuma kurang kasih sayang aja.
Saya sesekali menjawab, dengan kenyataan yang sebenarnya. “Nggak sakit kok, cuma lagi nggak pake lipstick aja. Hihi~” Pada akhir cerita, mereka malah ngatain saya ‘Banci Lipen’! Wooooh :(

Sudah hampir dua tahun ini saya rutin menggunakan liptick. Saya sekarang agak nggak pede kalo ngampus, ngemall, ngondangan dan pergi ke acara penting tanpa lipstick. Ah saya menyesalinya tapi apa boleh buat ini takdir yang Kuasa yang digariskan pada saya *berkaca-kaca*.
Saya tergila-gila dengan bagaimana lipstick bisa mengubah wajah saya jadi segar dan merona. Guratan warna hitam pucat di tepi bibir pun tertutupi. Bahkan tanpa bedak pun saya bisa, daripada hidup tanpa lipstick karena emang wajah saya sudah halus mulus kenyal mendekati sempurna ulalaa. Saya suka sekali lipstick nude yang punya warna dasar cokelat muda dengan hint peach. Untuk gadis indonesia yang punya kulit sawo sangat matang atau cokelat tua sekali seperti saya, warna ini tidak terlihat menor untuk kegiatan sehari-hari. Bayangin aja seorang mahasiswa kayak saya yang biasa ngampus pake pakaian luthuk dan sering makan di angkringan (kucingan) atau burjo, mau pake lipstick warna merah tua atau ungu neon. Bisa dikira mau mangkal eiyke, duh cyiiin~

Sepanjang karir saya di dunia perlipstick-an, sejauh ini saya sudah punya 5 lipstick warna berjenis nude atau natural. Sebenernya ada satu lagi, lipstick Wardah nude tapi saya rasa terlalu merah untuk dipakai sehari-hari, akhirnya saya melungsurkannya kepada ibundo saya (ibu-ibu dikasih lungsuran, emang dasar anak kurang ajiar).
Saya punya 5 lipstick: 2 sophie martin, 1 La Tulipe, 1 Make Over dan 1 Wardah.
Ini gambarnya:
Dari ke 5 ini saya paling suka MakeOver Ultrashine Lipstick Peach Vaganza dan Wardah Long Lasting Lipstick No 02.

Pertama, yang paling tersayang adalah MakeOver Ultrashine Lipstick Peach Vaganza karena baunya enak banget, tekstur creamy dan kemasannya gaul bangets gituh loow. Hanya satu kekurangannya, si Make Over ini gampang banget ilang. Baru kena masker buat nutupin idung pas naek motor aja udah ngacir aja warnanya. Padahal kan saya paling malu kalo harus touch-up lipen di sembarang tempat, bisa dikira banci dandan dan centil. Pencitraan dong, secara saya kan calon ibu gubernur. Cuih.

Tapi saya memaklumi kekurangannya, tiada lipstick yang tak retak. Semua lipstick pasti punya kekurangan *halah*. Saya tidak terlalu terganggu dengan masalah tersebut, karena lipstick ini tetep bisa melembabkan bibir saya.
Cantik ya?

Selanjutnya adalah Wardah Long Lasting Lipstick No 02. Lipen ini saya beli karena pelampiasan pengen make lipen yang tahan lama, nggak kayak si Make Over. Hasilnya deadmate, mati banget matte-nya dibibir, jadi keliatan bagus deh menurut saya. Kemasannya kurus, harganya lumayan kurus, isinya juga kurus. Sekurus dompet saya..... *malah curhat*
Ini gak kalah cantiknya. Dududu~
Empat jam setelah memakai Wardah long lasting lipstick, sukses membuat bibir saya kering. Kering mletek-mletek seperti tanah di daerah perkapuran, mirip juga seperti tumit saya. (bibir saya kayak tumit?)
Bibir pecah-pecah = Tumit pecah-pecah (?)

Eit tapi tenang.. Saya punya lip balm untuk mencegah kekeringan itu. Saya pake Maybeline baby lips, baunya enak seperti bery-bery-an. Klinyit dan mengkilap jika dipakai sendirian. Maka saya berpendapat kalo lip balm ini dilahirkan berjodoh dengan lipen Wardah saya. Walau pun ini brand luar, harganya lokal kok :’)

Keberadaan lipen-lipen ini sangat menunjang penampilan saya. Meningkatkan percaya diri sebanyak 666x lipat. Ah, apa hanya sugesti saja ya? Sebenarnya setiap wanita sudah cantik dengan apa yang dimilikinya. Kita tinggal merawat dan mensyukurinya, ya kan (?) *kibas rambut*
Semua produk yang saya punya adalah produk lokal, saya belum mampu dan berminat untuk membeli produk luar semacam Victoria's Secret, The Balm, NYX, Make Up For Ever dan semacamnya. Sekali lagi saya tekankan, saya masih mahasiswa. Besok deh kalo saya punya suami yang tajir saya bakal minta lipen yang muahal-muahal. Am-iiin!
Kalo pengen review lipstick bermerek internasional *halah*, bisa nih dicek blog kecenya Mbak Merilla May. Doi banyak mereview produk luar, ya dong rumahnya di jakarta sono dan udah punya suami. Pasti gampang dapet online shop yang jual produk luar dan ada suami yang bisa beliin *eaaa*.
Suatu saat saya pengen bisa kayak Mbak Mer yang jago juga membuat make up look yang cetar, wajahnya kayak siluman bunglon, men! Bisa berubah ubah. Kalau saya telisik dari postingan-postingannya, sepertinya Mbak Mer juga jago dan suka menggambar hand drawing. Ya gitu sih, kalo ada bakat nggambar biasanya skill make up nya juga sangar, biasanya.
Dari sekian tulisan Mbak Mer, saya paling suka cerita Mbak Mer waktu kecounter Make Over. Di Jogja sudah ada counternya tapi saya selalu takut mencoba beli karena belum mendapat review yang lengkap, takut keblondrok. Nah, setelah itu baru deh saya dan teman saya Tania beli produk itu. Hasilnya nggak bikin nyesel. Makasih ya Mbak Mer, yeaaa sharing is caring! :)

Mbak Mer juga baik hati lho, dia sekarang lagi bagi-bagi lipstick. Bukan lipstick lokal kayak punya saya, tapi lipstick yang mahal-mahal yang pengen banget saya coba *mata berkaca-kaca*. Kalian mau ikut? Silakan klik banner-nya di bawah ini. Semoga beruntung ya, saling mendoakan biar kita sama-sama lulus dengan nilai memuaskan. Amiiin! *dikira ujian nasional* 

8 komentar:

  1. Halooo! makasih udah ikutan ya dear :D Tunggu pengumumannya besok ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beuh belum beruntung mbak saya. But thank you, you encourage me to write better :p

      Hapus
  2. puuut..kalo pake lipstik slalu jadi beda warnanya di bibir,huks..
    kalo yg wardah itu harganya berapah? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyalah din soale warna bibir kan dasar 'kertas'nya lipsticknya jadi 'bolpoin'nya.
      Wardah itu 30rb apaya, tapi bikin bibir kering klo di aku :(

      Hapus
  3. enak ya kalo cocok pake lipstik nude.. aku kalo pake lipen nude malah keliatan kayak sakit, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belom nemu nude yg cocok kali :)

      Hapus
  4. Gemesin banget reviewnya haha, tapi super membantu! Thank you sweets!

    BalasHapus
    Balasan
    1. U're welcome thanks for stoping by :D

      Hapus

Feel free to comment here, with clear name :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...